Mukadimah.

Selamat datang ke dunia Liberal. Disini, kami mengalu-alukan komen dan pemikiran anda. Disini, dunia filosofi dan idea diadunkan menjadi sebati.

Email di patung_tua@yahoo.com.

Thursday, 30 June 2011

Mahasiswa Bangkit Dari Kubur

 “hanya anak muda sahaja yang dapat mengubah dunia kerana dunia akhirnya kepunyaan anak-anak muda.”
     .                                                        Hishamuddin Rais

 Nama - nama seperti Abu Zer , Anwar Ibrahim , Yunus Ali dan ramai lagi aktivis mahasiswa bukanlah suatu yang baru malah amat sinonim kepada Mahasiswa di zaman kebangkitan mereka suatu ketika dulu. Kerajaan melihat bahawa isu kebangkitan mahasiswa sekitar 70-an memperlihatkan bahawa "student power" bukan sesuatu yang boleh dipandang enteng dan remeh. Sememangnya suara mahasiswa  merupakan suara yang ditakuti dunia dan atas dasar itulah kerajaan memperkenal Akta Universiti Kolej Universiti atau lebih dikenali dengan nama si AUKU keparat. Akta yang diperkenalkan pada 1971 ini dilihat bertujuan untuk mengekang kebangkitan suara mahasiswa dan menyekat pelajar daripada aktif dalam berpolitik demi mewujudkan suasana negara yang aman , makmur dan bahagia serta melahirkan produk yang bersih , suci lagi murni daripada sebarang anasir berbentuk keganasan , anarki , pejuang jalanan serta yang seangkatan dengannya.
Kebangkita mahasiswa bukanlah sesuatu yang baru dalam negara kita sebenarnya.

 Tidak dapat dinafikan bahawa universiti di negara kita banyak melahirkan cendekiawan dan ilmuwan dalam segala bidang ilmu dan hebat dalam memberi pandangan , idea , membuat penghujahan , kajian dan sebagainya.Perkara ini memanglah memberi keuntungan serta kebaikan terhadap cabang imu pengetahuan , industri serta sosio ekonomi negara. Namun begitu ,itu hanyalah pada kertas peperiksaan semata - mata dan pada hakikatnya kita masih belum mampu melahirkan mahasiswa yang mampu berfikir secara kritis dalam menongkah arus globalisasi di kala ini.Kita harus mengeluarkan mahasiswa daripada doktrin dan fahaman sempit demi.Universiti bukanlah suatu tempat untuk memprogramkan manusia sahaja. Kalau begitu lebih baik belajar di sekolah . Bukan UNIVERSITI ! Peranan universiti bukanlah sebagai "pusat pengajian" semata - mata.Seperti mana yang disifatkan oleh Hishamuddin Rais.



 Tugas Mahasiswa bukanlah semata - mata belajar dalam jurusan diambil , menyiapkan kerja kursus dan mengambil peperiksaan.Keluar berjalan - jalan pada hujung minggu. Malah tugas yang dipikul oleh mahasiswa lebih daripada itu. Mahasiswa merupakn menggerak massa dan minda masyarakat zamannya. Mahasiswa mempunyai tugas dalam memberikan idea - idea baru supaya seiring dengin kehendak zamannya . Mahasiswa merupakan pencetus bagi menentang segala bentuk kezaliman.Mahasiswa perlu bertindak sebagai solidariti dalam menyokong suara rakyat. Mahasiswa juga perlu menceburkan diri dalam politik bagi menyeimbangkan suara dan kehendak rakyat. Namun , mahasiswa pada hari ini dilihat sebagai produk dalam memenuhi kehendak pasaran sahaja.

 Jika dilihat , Universiti tempatan kita tidak tersenarai pun dalam THES atau Times Higher Education Supplement yang merupakan 100/200 universiti terbaik seluruh dunia. Berbanding zaman sebelumnya , universiti tempatan dilihat sebagai universiti yang berkualiti jika dibandingkan dengan zaman sekarang. Apa silap kita ? AUKU ? AKTA 175 ? HAHAHAHAHAHAHA.


MAHASISWA PERLU BANGKIT! AYUH! BANGUN DAN KELUAR DARI KEPOMPONG BEBALisme.

(Setelah itu) berkatalah Zulkarnain: Ini ialah suatu rahmat dari Tuhanku; dalam pada itu, apabila sampai janji Tuhanku, Dia akan menjadikan tembok itu hancur lebur dan adalah janji Tuhanku itu benar

AL KAHFI : 98

2 comments:

Cangkul Emas said...

yah!

BEBALisme.

aku suka ayat kau.

*clap gasping*

Patung XIII. said...

Bahahhahaha!

BEBALisme memang menular menjadi penyakit.